Kamulah Cintaku (2)

oleh; Nazilatun N.

Dengan  setumpuk  buku  yang  memenuhi  tanganku.  aku  buru-buru  berjalan  menuju  mobilku  yang  sudah  terparkir  di  depan  rumahku.  Aku  mengurungkan  membuka  pintu  mobil  saat  Rika  sahabat  Arifin memanggilku.

“Ada  apa,  Rika?”  tanyaku  yang  melihat  Rika  berdiri  di  sampingku.

“Dea,  kamu  harus  ikut  aku  sekarang.  Saat  ini  Arifin  sedang  membutuhkanmu” balas  Rika  yang  terlihat  panik.

“Pagi  ini  aku  ada  ulangan.  Kalau  aku  tidak  masuk,  nilaiku  akan  kosong”



“Aku  mohon  Dea,  kamu  mau  ikut  bersamaku  ke  rumah  Arifin”

“Memangnya  Arifin  kenapa?”

“Nanti  kamu  juga  akan  tahu  setelah  kamu  sampai  di  rumah  Arifin”  dengan  berat  hati,  aku  mengurungkan  niatku  ke  sekolah  dan  ikut  Rika  ke  rumah  Arifin.

Suasana  rumah  Arifin  terlihat  sepi.  Rika  mengajakku  masuk  ke  dalam  kamar  Arifin.  Aku  berjalan  pelan  mendekati  Arifin  yang  terbaring  di  atas  tempat  tidurnya.  aku  duduk  di  samping  Arifin  sembari  melihat  Arifin  yang  terlihat  pucat.

“Arifin,  bangun.  Ini  aku,  Dea”  kataku  halus  sembari  memegang  pipi  Arifin.  Aku  tersenyum  saat  melihat  Arifin  perlahan  membuka  matanya.

“Dea?  Sejak  kapan  kamu  di  sini?”  tanya  Arifin  terkejut.

“Tadi  Rika  ke  rumahku,  katanya  kamu  sedang  sakit”

“Tidak,  aku  tidak  sakit.  Aku  hanya  kelelahan  saja”

“Arifin,  kamu  itu  sedang  sakit.  Kamu  jangan  bohong.  Aku  tahu  kamu  sangat  membutuhkan  Dea  saat  ini”

“Kamu  tidak  usah  mengada-ngada,  Rika”  Arifin  tersenyum  yang  mengisyaratkan  kalau  dirinya  baik-baik  saja.  Aku  merasa  dipermainkan  yang  membuat  aku  marah.

“Cukup!  Aku  bela-belain  tidak  ikut  ulangan  karena  aku  khawatir  sama  kamu,  tapi  aku  malah  dipermainkan  seperti  ini.  Aku  tidak  akan  perduli  lagi  dengan  keadaanmu”  aku  berlari  meninggalkan  tempat  itu  dengan  butiran  air  mataku  yang  terjatuh.

***

Lima  tahun  berlalu………

Aku  termenung  di  depan  jendela  kamarku.  Semenjak  satu  tahun  yang  lalu  saat  Rika  menemuiku dan  Rika  mengabarkan  kalau  Arifin  sedang  sakit  parah.  Arifin  selalu  datang  di  mimpiku  yang  terlihat  sangat  membutuhkanku.  Saat  itu  aku  mengabaikan  kabar  dari  Rika  karena  itulah  hatiku  sangat  resah.

“Kenapa  aku  tidak  bisa  melupakan  Arifin  sepenuhnya?  Padahal  dua  minggu  lagi  aku  akan  menikah  dengan  Andre.  Sebenarnya  siapa  yang  aku  cintai?  Aku  harus  bisa  melupakan  masa  laluku  dan  menata  masa  depanku  bersama  Andre”

“Lebih  baik  aku  menyebar  undangan  biar  aku  tidak  pusing  seperti  ini”  aku  menarik  tasku  dan  mengambil  setumpuk  undangan  di  atas  meja  belajarku.  Aku  keluar  dari  kamarku,  dan  seperti  biasa  bergabung  bersama  orang  tuaku  di  ruang  makan.

“Tumben,  masih  pagi  kamu  sudah  wangi.  Biasanya  masih  bauk  asem”  kata  Ibuku  yang  tersenyum.

“Ibu….”  aku  merengek.

“Kamu  mau  menyebar  undangan?”

“Iya,  Ibu.  Aku  pergi  dulu”  aku  mencium  Ibuku  dan  langsung  meninggalkan  tempat  itu.

Aku  berhenti  di  depan  rumah  yang  bercorak  putih  dengan  di  dominasi  kaca.  Aku  membuka  pagar  dan  berjalan  ke  rumah  itu.  Aku  merasa  ragu  untuk  mengetuk  pintu  itu.  Bahkan  hatiku  melarangku  agar  tidak  memberikan  undangan  yang  ada  di  tanganku  kepada  Arifin.  Aku  menghela  nafas  panjang  dan  mengetuk  pintu  itu.  Namun  tidak  ada  sahutan  dari  dalam.  Aku  mencoba  mengetuknya  lagi.  Dan  tak  lama  terdengar  pintu  itu  terbuka.

“Mau  cari  siapa  Mbak?”  tanya  pembantu  Arifin.

“Arifin  ada  di  rumah,  Buk?”

“Mas  Arifin  bersama  Mas  Rika  pergi  ke  London  satu  tahun  yang  lalu”

“Memangnya  mereka  ke  London  untuk  apa?”

“Mas  Arifin  mau  berobat”

“Memangnya  Arifin  sakit  apa  sampai  berobat  ke  London?”  mendengar  hal  itu  aku  mulai  khawatir.

“Mas  Arifin  mengidap  kanker  otak”

“Apa?  Arifin  mengidap  kanker  otak?”  aku  terkejut  mendengar  hal  itu.  Rasanya  aku  seperti  ditampar  berkali-kali.  Aku  berusaha  menahan  air  mataku  dan  melanjutkan  ucapanku.

“Sejak  kapan  Arifin  mengidap  kanker  otak?”

“Semenjak  Mas  Arifin  lulus  dari  SMP.  Kasihan  Mas  Arifin.  Di  saat  dia  difonis  mengidap  kanker  otak,  Mas  Arifin  juga  harus  menerima  kenyataan  pahit  kalau  kedua  orang  tuanya  meninggal  saat  perjalanan  pulang  ke  Malang.  Semenjak  kejadian  itu  Mas  Arifin  hidup  sendiri.  Tidak  ada  saudara  dari  Ayah  atau  Ibu  Mas  Arifin  yang  perduli  dengannya.  Untung  ada  Mas  Rika  yang  selalu  perduli  dengan  Mas  Arifin”

“Ya  sudah,  Buk.  Saya  permisi  dulu.  Ini  ada  titipan  undangan  untuk  Arifin”

“Iya,  Mbak”

Saat  aku  sampai  di  rumah.  Aku  langsung  berlari ke  kamar.  Di  dalam  kamar.  Air  mataku  tak  mampu  terbendung  lagi.  Aku  menyesal  dan  merasa  bersalah  karena  tidak  mendengarkan  ucapan  Rika.  Seandainya  dulu  aku  mendengarkan  ucapan  Rika,  aku  bisa  menemani  Arifin  disisa  hidupnya.  Namun  nasi  telah  menjadi  bubur.  Apa  yang  telah  terjadi  tidak  mungkin  terulang  kembali.

***

Dua  minggu  berlalu………

Arifin  melihat  langit  Indonesia  yang  terlihat  cerah  dari  jendela  kamarnya.  Arifin  tersenyum  mengingat  perjuangannya  melawan  penyakitnya  telah  berakhir.  Saat  Arifin  merasa  ngantuk.  Arifin  menutup  jendela  kamarnya.  Ketika  Arifin  hendak  berjalan  ke  tempat  tidurnya,  tanganya  tidak  sengaja  menyinggol  undangan  yang  ada  di  atas  meja.  Arifin  mengambil  undangan  itu.

“Undangan  dari  siapa  ini?”  kata  Arifin  penasaran.  Arifin  membuka  undangan  itu  yang  membuatnya  kaget.

“Dea  akan  menikah  dengan  Andre  hari  ini?”  Arifin  memandangi  undangan  itu.  Hati  Arifin  terasa  perih  seperti  teriris  sembilu.  Arifin  tidak  menyangka  cintanya  selama  ini  kepada  Dea,  dibalas  Dea  dengan  surat  undangan  yang  ada  di  tangannya  saat  ini.  Air  mata  Arifin  berjatuhan  membasahi  undangan  itu.  Arifin  meremas  undangan  itu  dan  dibuangnya  ke  tempat  sampah.  Arifin  mengambil  jaketnya  dan  keluar  dari  kamarnya.

Suasana  ramai  terlihat  di  rumahku.  Semua  tamu  undangan  telah  hadir,  begitu  juga  Arifin  yang  berdiri  di  depan  rumahku  tanpa  aku  sadari.  Hati  Arifin  terasa  sakit  saat  dia  melihatku  bersama  Andre  bersanding  di  depan  saksi.  Arifin  menggenggam  tangannya  sembari  menahan  air  matanya  saat  melihat  Andre  mengucapkan  janji  sucinya.  Arifin  yang  tak  tahan  melihat  hal  itu,  dia  langsung  pergi  dari  depan  rumahku.

“Berhenti……”  kataku  yang  menghentikan  ucapan  Andre.

“Kenapa  Dea?”  balas  Andre  bingung.

“Maaf,  Andre.  Aku  tidak  bisa  menikah  denganmu”  aku  berlari  meninggalkan  rumahku.  Semua  kaget  mendengar  ucapanku.  Andre  berlari  mengejarku.  Namun  dia  kehilangan  jejakku.

Aku  terus  berlari  tanpa  tujuan  di  antara  kendaraan  yang  berlalulalang  di  sampingku.  Yang  aku  pikirkan  saat  ini  hanya  Arifin.  Entah  kenapa  aku  sangat  rindu  dengan  Arifin.  Firasatku  mengatakan  saat  ini  Arifin  tengah  menungguku  di  bukit.  Aku  terus  berlari.  Rasanya  aku  sudah  tak  tahan  ingin  segera  bertemu  Arifin.

“Arifin,  tunggu  aku  menjemput  cinta  kita.  Menjemput  cinta  kita  yang  sempat  tertunda  oleh  waktu”  bisikku  dalam  hati.

Saking  asyiknya  aku  dengan  perasaanku.  Aku  tidak  menyadari  mobil  yang  melaju  kencang  dihadapanku.  Aku  baru  menyadari  saat  mobil  itu  tepat  dihadapanku.  Aku  berusaha  menghindari  mobil  itu.  Namun  aku  yang  telat  menyadari,  membuat  mobil  tadi  menabrakku.  Aku  tergeletak  dengan  darah  segar  yang  terus  bercucuran  dari  kening  dan  kaki  kananku.  Sementara  mobil  tadi  pergi  meninggalkanku.  Jalanan  yang  sepi  membuat  orang  tidak  mengetahui  hal  itu.  Dengan  susah  payah  aku  berdiri  menahan  sakit.  Meski  tertatih-tatih  aku  berjalan  ke  bukit.

Di  atas  bukit.  Arifin  tengah  meratapi  kesedihan  yang  tengah  dirasakannya  saat  ini.  Arifin  tak  henti-hentinya  menangisi  aku  yang  dicintainya  telah  menjadi  milik  orang  lain.  Arifin  pulang  dari  London  ingin  merebut  cintaku  kembali,  namun  semuanya  tinggal  impian  seiring  hatinya  yang  hancur  seperti  debu  yang  berterbangan.

“Dea,  kenapa  kamu  menikah  dengan  orang  lain?  Bertahun-tahun  aku  menunggu  cinta  darimu,  tapi  sakit  hati  yang  aku  dapatkan.  Apa  salahku,  Dea.  Sampai  kamu  sekejam  ini  membalas  cintaku.  Andai  kamu  tahu,  Dea.  Kamulah  penyemangat  hidupku  selama  ini,  karena  aku  sangat  mencintaimu”  teriak  Arifin.

“Aku  tahu  kamu  sangat  mencintaiku,  sebab  itulah  aku  datang  untukmu”  kataku  yang  berjalan  sempoyongan  mendekati  Arifin.  Arifin  menoleh  kebelakang  yang  membutnya  kaget.

“Dea,  kenapa  kamu  ada  di  sini?”  balas  Arifin.  Aku  yang  sudah  sangat  lemas  membuat  aku  jatuh  dalam  pelukan  Arifin.

“Aku  membatalkan  pernikahanku  dengan  Andre,  karena  aku  baru  menyadari  kalau  selama  ini  yang  aku  cintai  itu  kamu.  Arifin,  aku  tidak  mau  kehilangan  kamu  lagi.  Kamu  janji  tidak  akan  meninggalkan  aku  lagi  kan?”

“Iya,  Dea.  Aku  tidak  akan  meninggalkan  kamu  lagi.  Susah,  senang  kita  akan  selalu  bersama  sampai  maut  yang  akan  memisahkan  kita”

Arifin  memelukku  erat  begitu  juga  aku.  Aku  dan  Arifin  tersenyum  bahagia  sebagai  ungkapan  perasaan  kita  saat  ini.

***

Kamulah Cintaku

(The End)

 

Related posts

Leave a Comment